Kalo bicara soal mengatur keuangan, sebenarnya gue orangnya rada susah ya komit dengan apa yang sudah di rencanakan. karna gue termasuk orang yang suka lapar mata apalagi kalo liat baju yang lagi di sale..
Pi, mau beli baju ah, lagi di sale tuh…”
” Ahh, ngapain beli baju sale, mau mau aja kamu di boongin…”
” Lho kok boong, orang beneran sale kok…”
” tapi yang jual kan pasti tetep untung tuhh…”
Ah gue mah kaga pusing yang jual untung apa kaga, yang penting gue beli bajunya ada potongan harga…ada kepuasan gitu beli baju diskon..hehe..

Demi untuk irit, gue jadinya suka nawar..apalagi nawar kalo naik bajaj..kadang gopek pun gue tawar..kalo dipikir pikir gue tuh keterlaluan ga sih..hehe
berikut ini ada 2 kejadian ama abang bajaj..

kejadian 1:
Bang, mau ke grogol, berapa??”
” tujuh ribu neng…”
hahh, mahal amat, lima ribu ya..deket kokk..nih jalan nya ya dari sini trus muter …blabla..”
” yahh neng, bulan juga deket dari sini..”
sambil nunjuk bulan yang emang lagi terang…
trus kabur abangnya meninggalkan gue yang bengong…waduhm gue gondok banget deh dijawab gitu, temen gue ngakak aja…

kejadian 2:
Bang, susilo ya..berapa?”
” tujuh ribu..”

hah..enam ribu ya..” (kali ini ga berani lagi pake istilah deket)
ya uda la enam setengah deh”
” nga ah, enam deh”
” tambah dikit lah neng..enam setengah deh..”
” gak, pokoknya enam ribu…”

yah uda la..” si abang tampangnya uda kesel
pas gue mau buka pintunya,siap siap mau naik, eh si abang langsung kabur ama bajajnya…
untung kaki gue belum naik tuhhh…
seperti biasa temen gue ngakakkk trus…
makanya elu sih gopek aja ditawar..abangnya kesel tuhhh..”

sejak itu gue rada2 trauma dikit kalo nawar bajaj..

Terus terang, dalam mengatur keuangan, gue banyak belajar dari papi Andrew. kalo mau beli mentega atau gula, lebih baik belinya di minimart atau warung ajah (ya iyalah masa sih ke hyper-mart, bikin malu aja..:) )biasanya kalo ke minimart gue ga boleh ikutan masuk, hanya boleh tunggu di mobil.
udah kamu nunggu aja di mobil,bentar kok cuma beli mentega..kalo kamu ikut entar beli beli yang laen laen lagi yang ga perlu…”
emang bener sih, kalo gue ikut masuk pasti deh yang tadinya rencana cuma beli mentega, bisa jadi beli snacks, minuman, de el el yang sebenarnya ga perlu.

Di awal tahun, kita berdua sama sama membaca buku “Mengatur Keuangan Secara Bijak” by Safir Senduk..

covercovercover

Pertama-tama buat pos pos pengeluaran dan atur dengan bijak.  “Pegang Erat erat dompet anda” maksudnya bukan takut di copet tapi di sekeliling kita ada buannyaakk hal yang bisa membuat kita mengeluarkan uang dr dompet…kalo gue lagi jalan di mall, ga afdol rasanya kalo pulang ga bawa barang belanjaan. at least pulang nenteng kantong belanjaan bakery tapi sekarang gue uda berkeyakinan hanya beli yang perlu saja, ga belanja juga gak papa.. (hehe…beneran nih)

Bagaimana untuk mengatur penghasilan?
Buat  gue yang punya penghasilan, walau gaji naik, tetap aja merasa ga ada uang lebih..tau ga kenapa? selain ada inflasi, gaya hidup juga tidak boleh berubah. Bukan berarti gaji naik gaya hidup naik, ya so pasti lah ga bs nabung.

Mengingat harga bahan pokok (apalagi susu) yang selalu naik,  sebenarnya ini simple, dan ini yang kita lakukan:
1. tiap sabtu belanja di pasar untuk kebutuhan 1 minggu, dan di budgetkan jumlahnya.
2. amplop khusus berisi uang beli galon air mineral (1 hari bs 1 galon..glekk..)sudah ditentukan jumlahnya per minggu
3. biasanya gue menghabiskan uang interlokal ke mama sebulan bisa hampir 100rb. berhubung mama pakai simpati, jadi gue juga beli nomor baru (simpati pede), gilee…kadang uda bicara lama cuma kena 2000-an…mayan irit nihh
4. untuk belanja bulanan, sampoo, sabun, dll, juga di budgetkan tiap blnnya
5. beli susu Andrew di pasar, harga jauh lebih murah dari harga hyper mart lainnya
6. untuk weekend dibudgetkan, kalo dana uda habis berarti ga boleh makan di luar lagi
7. uang jajan gue juga di budgetkan setiap bulan
8. kalo dulu beli baju kantor bermerek, sekarang beli baju di toko langganan di Pasar Baroe aja, harga bagus dan kualitas ga kalah kok..
9. mengatur pemberian kado ultah, angpao pernikahan, kado kelahiran anak, emang sih rada susah ya, tapi coba bayangin gue pernah terima 3 undangan pernikahan dalam bulan yang sama plus ada juga yang ultah..

Bagaimana supaya tidak boros?
– pastikan buat batasan diri sendiri..control yourself..misalnya 1 bln hanya 1 baju baru
– kendalikan lapar mata, walau ini manusiawi..
– jangan tertarik dengan barang diskon, kalo ga butuh ya ga beli

Apa yang terjadi kalo ada pengeluaran yang tak terduga?
Gue ingat setahun yang lalu papi Andrew tiba tiba sakit perut, dan setelah di cek ternyata sakit usus buntu..harus operasi jam 10 malam itu juga..but gud news nya :
– bisa bayar dengan kartu kredit, ga usa bawa bawa cash..
– ada asuransi kesehatan yang menanggung hampir semua biaya operasi,  dalam 1 bulan dananya sudah cair. coba kalo ga ada asuransi, pasti uang tabungan yang terkuras.

Cara terbaik untuk menangani pengeluaran yang terduga itu bukan dari pengeluaran rutin tapi dari tabungan yang ada..karena pengeluaran rutin tuh uda di tentukan buat keperluan apa apa aja jadi lebih baik jangan diusik…

Kalo denger kata hemat tuh pasti mikirnya yang dulu sering makan enak jadi ga lagi, yang dulu belanja baju jadi ga lagi..yah kalo begini trus gimana ga tersiksa ya gak? karna jujur shopping bisa buat hepi lo (walau ga selalu ya)..Gue ga pengen berhemat hemat tapi hidup jadi tersiksa, ini ga boleh itu ga boleh..sebenarnya hemat itu sama dengan membuat pengeluaran jadi lebih kecil, tapi kalo kita jadi tersiksa buat apa?  Inti dari buku ini yang gue belajar, yang penting mengatur pengeluaran supaya tidak lebih dari seharusnya..So, mulai dari sekarang mari pegang erat erat dompet anda….

**thanks Erlang yang uda minjamin buku…