Beberapa hari ini berasa mual nya lebih hebat , sempat muntah 1x..habis itu mulut gue rasanya pahit banget, mau makan apa aja rasanya ga enak..jadinya gue males banget ngeblog bahkan untuk menulis hal yang paling sederhana pun ga mood..Kalo uda sore kerjaan sudah dikit, lebih tenang baru deh bisa mulai ngeblog..aaihhh..lanjut nihh..kalo kelamaan gue bisa lupa ..:P

Hari kedua:

After lunch dari Brastagi kita berangkat pulang ke Siantar lewatin Kabanjahe..Rencana pengen singgah ke Pasar buah tapi ga jadi karna kejar waktu..Di tengah jalan menuju Siantar, kita ada lewati Desa Merek, Tanah Karo. tujuan kita kali ini Taman Simalem Resort. Dari namanya aja baru pertama kali denger..kira kira kayak apa ya, penasaran sih..dari Desa Merek kita ambil jalan ke kanan, lumayan jauh jalannya ada kali setengah jam lebih baru ketemu Tulisan Taman Simalem Resort. Masuknya bayar lho per mobil 60rb.  Sejak dari pintu masuk keliatan banget jalannya uda aspal, rapi, dan sekeliling nya hutan hujan tropis..wowww…gue sampe buka jendela mobil, penjam-in mata, tarik nafas dalam dalam, hirup udara yang segar dan mencium bau bau pohon dan daun, aahhh  segarnya menghirup udara hutan….

Ga tau kenapa gue suka dengan hutan. Bahkan selalu pengen foto foto di Hutan. Maklum dulu kan berhubung mao irit kaga ada tuh foto pre-wedding..Gue kebayang bayang mulu alangkah indahnya foto di antara pohon dan daun daun kering yang berjatuhan..haha….

Sampe sampe gue bilang ama Papi

Gue: Pi, berhenti donk foto dulu nih di pohon pohon…
Papi: hah, ada ada aja, jangan aneh deh..
Hahaahaa…

Gak lama kita tiba di fountain, air mancur yang persis di tengah tengah persimpangan jalan. Sudah ada petunjuk jalan,  ke padang golf, vihara, resort dsb..Awalnya sempat bingung, akhirnya kita pilih ke kiri, jalanan nanjak. Sudah ada beberapa mobil yang parkir disana. Memang belum semua fasilitas selesai dibangun. Masih dalam tahap pembangunan sejak dari tahun 2002 dan diperkirakan selesai tahun 2010..wuihh 2 tahun lagi. Tapi ini tempat kudu dikunjungi..asli ga nyesel deh walau penat naik mobil lewati jalan berkelok kelok, bebatuan, jalanan nanjak, tapi kalo uda sampe..wowww..luar biasa..rekomended banget..Bisa lihat langsung di web nya..Katanya sih bakal ada Convention Hall, Restoran, Resort, Villa, Air Terjun, dll actualnya kita liat aja deh di tahun 2010 yach…

Seperti nya tempat yang kita berhenti ini, bertuliskan “The Pearl of Lake Toba” yang mempunyai view paling bagus, berhubung kabut tebal sudah turun padahal jam baru menunjuk pukul empat sore, kita tetap bersabar sambil foto foto..berharap kabut bisa geser aja dikit, eh ternyata beneran kabut nya pelan pelan hilang dan terlihatnya samar samar pemandangan Danau toba dan bukit yang indah luar biasa…di tebing nya malah tumbuh bunga edelweis..

simalemSIMALEM PAPIfoto ber3

ga lama foto, mulai lah turun hujan gerimis, masih betah foto sampe turun hujan deras baru pada kabur masuk ke Hall.

Tiba tiba gue kepikiran:

Gue: Pi, wah ini tempat bagus ya buat honey moon, keren dan lengkap fasilitasnya…
Papi: hah, kok kita sama sih pikirannya..hahaha..lagian ya kalo honeymoon di sini mah ngirit..
Gue: apa nya yang ngirit, ini mah makan sehari 3 kali juga harus di sini, habisnya kemana mana jauh…dan pasti ga murah dink..
Papi: iya..tapi kan ga belanja belanja kek di bali, daripada ke Bali mending ke Simalem..ya gak?
Gue: iya ya, bener…asal ada aja bis jemputan dari Polonia…

Dari Simalem, kita langsung kebut pulang ke Siantar..sepanjang jalan hujan deras…Perjalanan ke Siantar serasa lebih panjang dan jauhhh..sekeliling hanya ada kebon jagung, tomat, jarang ada rumah penduduk. Ada juga berjauhan satu sama lain..

Supir: Ini jalan rusak semua, ga bisa milih..awak kebut aja  lagian rawan kali di sini…
Papi: Oh ya, rawan ya….
Supir: Orang sini bisa cegat mobil di tengah jalan..gawat itu..

Gue langsung deg degan ya uda la kebut aja deh Bang  mumpung jalanan sepi, lagian hari masih terang. (Note aja: untuk sumatera utara Jam 6 – 7 sore langit masih sangat terang, beda dibandingkan dengan langit jakarta yang uda gelap)..

Kalo jalan malam hari emang rawan sih selain jalanan rusak yang membuat mobil memperlambat jalan, ini juga dimanfaatkan para preman untuk cegat mobil. Selain itu sepanjang jalan ga ada lampu jalan, hanya mengandalkan lampu mobil..sekeliling hanya ada pepohonan.

Syukur lah kita uda mulai masuk wilayah siantar sekitar jam 7 malam. Nah kalo ini uda aman, gue uda tau jalan. Perut uda mulai bunyi bunyi deh, tapi yang penting sampe rumah dulu dehh.. Ah kota ku yang bersih dan nyaman.

Sampe gue ama Papi terlibat adu mulut:
Papi: Siantar ma bukan kota, ini mah kampung
Gue: enak aja, siapa bilang kampung kota segede dan sebersih ini..wuhh, ga terima di bilang kampung..haha…

Hahaha, begini lah orang kampung yang tidak rela kampung nya di bilang kampung..😀