Sudah 2 malam berturut turut Andrew tidur tanpa ‘dot’ alias ‘mpeng’ atau bahasa kerennya ‘pacifier’. Menurut gw itu hal  yang amazing.. bagaimana tidak? Biasanya dia bisa bangun tengah malam mata masih merem nangis nangis cari cari dot nya yang entah sudah terbang ke mana.

 

Sudah sejak umur 5 bulan Andrew tuh kalo tidur tak lepas dari dot. Untungnya hanya waktu mau tidur saja dia ngedot coba kalo setiap jam cari dot, waduh bisa pusing deh.

 

Sejak Andrew lahir sebenarnya gue uda memantapkan hati untuk tidak memberikan dot, biar ga jadi kebiasaan. Tapi kalo ga ngedot rewel banget sebelum tidur. Setelah di kasih dot eh anteng dan sambil peluk guling lama lama terlelap deh. Kalo uda gitu gue suka cabutin tuh dot secara dokter uda bilang usahakan kalo anak sudah tidur jangan ngedot lagi biar gigi nya tumbuh dengan  bagus.

 

Jadilah kebiasaan ngedot ini berlanjut sampe umur 2 tahun. Gue uda takut aja nih kalo keterusan ngedot gini kapan bisa ilang ya. Ada yang kasih saran taruh aja sambal atau minyak angin di dot nya, biar kapok ga ngedot lagi, tapi menurut gw cara ini termasuk sadis dan gue ga aja setuju.

 

Sebenarnya Andrew ada dua dot, yang satu uda putus kira kira dua bulan yang lalu gara gara suka digigitin. Ya udah deh langsung dibuang toh masih ada satu lagi. Kenapa dot sampe ada dua? Ini juga ada ceritanya. Karena ini anak iseng, jadi suatu pagi dia sendiri yang memasukkan dot nya ke dalam tas tantenya, tanpa ada siapa pun yang sadar. Nah giliran mau tidur siang, seperti biasa Andrew minta dot nya, si mbak kelabakan cari dot, kok tiba tiba raib. Tanya sana sini gak ada yang liat,  uda cari di segala pelosok rumah kok tetap ga ada. Tiba tiba si mbak kepikiran, kayaknya tadi pagi Andrew megang megang tas kerja tantenya, apa jangan jangan dimasukin ke dalam ya. Atas kecurigaan inilah, si mbak langsung  telp ke tante nya Andrew, “Ci, ada kebawa dot Andrew gak di tas?”, yang ditanya kaget juga eh pas tas nya diobok obok, beneran ada tuh dot di dalam, dan malangnya lagi si tante ga pulang ke rumah malam itu. Jadi bagaimana nasib dot nya Andrew? Dengan berat hati, sebelum gue sampe rumah mampir dulu deh ke Indomaret beli dot dulu, uda gak mau pusing deh..

 

Nah dot yang kedua ini juga nasib nya ga jauh dengan dot yang pertama yaitu digigit gigit mulu hampir putus. jadi sebelum putus, gue langsung pikir bagaimana kalo gue ajak Andrew bernegosiasi aja deh. Jadi saban hari ga peduli lagi di mobil, di rumah, malam sebelum tidur, pagi setelah bangun, kapan pun dan dimana pun gue selalu bilang ke Andrew, kalo dot nya putus lagi, mami uda ga akan beli lagi  ya, jadi Andrew bobo ga usa pake dot, ok, setuju ya? yang ditanya diam dan pasang gaya cuek.

 

Gw lagi coba bernegosiasi dengan seorang anak umur dua tahun. So, tiga hari yang lalu terjadi lah seperti apa yang sudah diduga, dot kedua bener bener putussss.. dan gue uda wanti wanti ke si mbak, itu dot jangan dibuang ya, biar Andrew liat dan menerima kenyataan kalo dot nya uda putus.

 

Malam pertama tengah malam terbangun nangis nangis cari dot, si mbak uda tunjukin kalo dot nya uda putus, eh si Ansrew malah nangis nangis minta dotnya disambung lagi, gimana sambung lagi? Mau pake lem? Si Papi malah memberi semangat ya uda Andrew ntar dot nya disambung ya pake lem. Mau gak? Ampun deh..

Karna nangis terus dan uda capek akhirnya terlelap juga. Besok pagi nya dia uda rada lupa ama tuh dot.

 

Giliran malam kedua masih sama sebelum tidur minta dot tapi uda ga nangis, setelah ditunjukin dot yang terputus itu barulah dia bisa menerima kenyataan kalo dot nya emang putus dan ga bisa disambung lagi. Akhirnya karna ngantuk tertidur juga.

 

Ahh lega deh lumayan ya kalo uda 2 tahun tidur uda bisa lepas dari dot….