Suatu hari sabtu…

 

Sehabis pulang dari yoga, gw masuk ke kamar Andrew, ceritanya mau ajak Andrew spend time sambil maen. Saat ini dia lagi getol getol nya maen susunan berbagai bentuk dari plastic dan bisa dibuat jadi mobil-mobilan, rumah-rumahan,dan macam-macam.

 

Dulu, mainan ini hanya untuk dilempar lempar saja, sama sekali ga minat dan  ga tau mau dipasang jadi apa, malah yang jago nyusun itu mbaknya. Kalo uda jadi mobil-mobilan giliran Andrew yang merusaknya…

Tapi belakangan ini Andrew uda mulai suka susun jadi berbagai bentuk mulai dari yang simple dibuat seperti lilin trus ditiup sampai buat rumah-rumahan…

 

Gue: Eng, lagi buat apa?

Andrew: Ini rumah, ada api (maksudnya papi), ami (maksudnya mami), eeng (maksudnya dirinya sendiri)…

Gue: wah, rumahnya bagus ya dan panjang…

 

Sebenarnya yang Andrew susun itu bukanlah rumah tapi lebih ke bentuk balok yang disusun memanjang dan bersambung..jadi lebih seperti pagar nya rumah. Tapi imajinasi nya Andrew itu adalah rumah. Dan konsep rumah itu dalamnya ada papi, mami dan dirinya sendiri..

 

Menurut sumber yang gw baca, Imajinasi anak mulai berkembang pesat sejak usia 3 tahun. Ketika anak mulai belajar bicara, maka imajinasinya dituangkan dalam ucapan. Hal ini ada benarnya seperti kejadian di bawah ini.

 

Pada suatu sore…

 

Gw lagi duduk di sofa dan Andrew lagi berdiri di depan gw dan gw coba nawarin dia coklat.

 

Gue: Eng, mami ada coklat nih. Ini buat Andrew ya..

Andrew: (coklat diambil semua gak mau sepotong)..mau….

Gue: Eng, mami bagi donk coklatnya…

Andrew: Nih mami..(gue dibagi coklat hanya sepotong kecil)

Gue: tengkiu ya..

Andrew: (lihat ke sampingnya yang ga ada siapa siapa) nih..mau gak..(sambil sodor-in coklat)…

Gue: **bengong***

Gue: (langsung tanya mbaknya Andrew) Yen, kenapa ya Andrew kok bisa bicara dengan sosok yang tidak ada, apa dia bisa melihat sesuatu yang tidak kita liat ya..**sambil merinding**

Mbak: iya ci, apalagi kalo malam, suka ngomong: uda ya bobo ya..atau kadang kadang: yuk, maen yuk..keknya dia punya temen maen yang ga keliatan gitu..

Gue: hah. Masa sih..kek nya dulu ga gitu..

Mbak: iya ci, baru 4 hari ini…tapi gak ganggu dia sih, malah kek temen..

Gue: **bengong dan mikir **apa jangan jangan Andrew ada temen imajinasi ya tapi bukan sesuatu yang tidak kita liat tapi hanya diliat oleh dia kan…aduh merinding nih..

 

Trus gw tiba tiba keingat waktu gw kuliah dulu ada seorang dosen yang pernah cerita kalo dia tuh waktu kecil punya temen imajinasi yang dia anggap kembarannya dia, malah di kasih nama yang mirip seperti namanya. Jadi itulah temen nya bermain.

 

So far sih Andrew sehat, maen seperti biasa..harusnya ga masalah ya walau dia punya “teman imajinasi” itu..

 

Setelah kejadian diatas, malamnya gw lagi di kamar Andrew baca buku, sedang Andrew lagi naik sepeda di kamarnya..eh tiba tiba..dia bicara sendiri lagi sambil melihat ke pojok kamar, yang ga ada apa apa trus ngomong ga jelas gitu uda gitu maen lagi seperti biasa…dan  gue hanya bingung garuk garuk kepala…

 

Jadi kesimpulannya ada beberapa kemungkinan:

  1. daya imaginasi anak yang berkembang berbarengan dengan berkembangnya kemampuan berbicara jadi nya suka bicara sendiri walau tidak ada lawan bicara.
  2. memang lagi demen bicara alias kecentilan..😀
  3. menciptakan teman imajinasi sendiri
  4. ada teman imajinasi yang “kasat mata”

atau sesekali perlu kali ya gw tanya Andrew siapa nama “teman imajinasi” nya itu… hehehe…