Andrew: Mi, Eeng mau pemen (maksudnya permen..)..
Gue: Gak boleh, mami kan uda bilang eeng selama 1 minggu ga boleh makan permen dan coklat!!!
Andrew: (menangis meraung raung..dan pasang tampang sedih minta dikasihani..)
Gue: Andrew tau ga kenapa ga boleh makan permen dan coklat??
Andrew: (pasang tampang ga mau denger)
Gue: karna Andrew ga obey..waktu di sekolah minggu Eeng waktu bible story ngapain? Ga bisa diam kan jalan sana jalan sini..kalo sama mami mau doa, kalo di sekolah minggu ga mau doa..
Andrew: (nangis ga henti-henti sambil menyembunyikan wajahnya di tembok)
Gue: Eeng mau nangis boleh, tapi di kamar ya jangan ganggu oma lagi bobo..kalo nangisnya uda capek ya uda berhenti aja ya..
 

Begitulah resiko yang Andrew harus terima karna ke-tidak obey-an nya dia di sekolah minggu. Waktu hari minggu Gue sengaja jemput dia agak telatan biar bisa bicara ama guru sekolah minggu nya Andrew. Mbak nya juga ada bilang kalo Andrew tuh suka ga mau obey ama gurunya. Kadang manjat meja lah, ga mau buat lingkaran lah, eh tapi kalo giliran foto bareng aja yah langsung semangat berebutan cari posisi di depan..huhhh..dasar nih anak..

 

Mendisplinkan anak itu ga gampang. Kadang gue suka membanding bandingkan seandainya gue punya anak yang kalem kayak anak si A, atau anak yang anteng kek anak si B, alangkah tenangnya gue ya…hehhe.. Tapi semua anak itu unik. Belajar untuk membimbing anak ternyata suatu kesenangan baru yang menantang…

 

Sebagai orang tua, gue juga banyak membaca dari berbagai sumber. Salah satu tayangan reality show yang bagus itu Nanny 911, gue bahkan juga beli bukunya untuk belajar lagi. Satu hal yang gue sadar bahwa kadang sebagai ortu kita mau nya anak tuh deket ama kita tapi sebenarnya tantangan terbesar adalah mempersiapkan si anak untuk menghadapi dunia luar.

 

Kadang tergoda juga ya liat si Andrew nangis ga henti henti ya uda lah kasih aja 1 permen, beres tohh…tapi Salah satu dari sikap ortu yang selalu disebutkan dalam Nanny 911 tuh yaitu harus konsisten. Semua orang rumah uda di kasih tau kalo Andrew di larang makan permen dan coklat selama 1 minggu. Kalo sikapnya sudah berubah di sekolah minggu baru boleh lagi makan permen dan coklat.

 

Gue ama papi suka diskusi bagaimana caranya mendisiplinkan Andrew. Selama ini yang kita lakukan:

  1. kayu centong nasi sebagai alat yang mujarab untuk spank pantat Andrew.. (khusus dibeli). Pertama beli 1. tapi rasanya ga cukup. Jadi ada 2 sekarang. Satu di taruh di atas kulkas, satu lagi di taruh di mobil. Andrew sudah beberapa kali kena spank terutama kalo lagi bandel banget ga mau denger. Habis kena spank pasti deh nangis kenceng bener dan lari ke mbaknya. Kalo uda gitu kita mau ngomong apa aja ga di dengerin. Tapi untung nya sih nangis nya ga lama lama amat. Tetep habis nangis dan biasanya sih sebelum bobo dimana kondisi uda lebih tenang, gue harus bicara lagi dengan Eeng untuk review lagi soal kejadian spank sebelumnya.
Gue: “Eeng tau ga kenapa tadi kena spank?”
Andrew: diam
Gue: “karna Andrew main colokan listrik. Mami kan uda larang. Kalo Andrew tangan nya kena colok listrik bagaimana? “
Andrew: masih diam
Gue: kena spank sakit gak?
Andrew: iya. Chakit….
Gue: maka itu, ga boleh lagi ya main colokan listrik..
Andrew: iya ami….

          Beberapa hari kemudian dia uda ga main colokan listrik lagi…Ampuh kan??

 

2. dengan melarang melakukan kebiasaan atau makanan kesukaan tertentu selama satu kurun waktu, misalnya dihukum tidak boleh makan permen selama 1 minggu.

Ini termasuk hal baru bagi Andrew. Sudah berjalan 2 hari. So far sih dia masih kekeh buka buka kulkas nyari nyari coklat tapi uda gw umpetin semua.

 

Berhubung nih anak suka manipulasi, artinya suka menangis tanpa air mata, memelas, merengek untuk sesuatu yang dia inginkan, jadi sebagai ortu kita juga harus jeli. Kapan memberi dan kapan melarang. Gue juga belajar dari kesalahan dlm mendidik anak. Suatu hari gue pernah diskusi dengan seorang teman..

 

Gue: tau gak, tadi gw baru aja spank si Andrew, habis ngeselin banget deh..narik narik tissue trus dibuang ke tong sampah, uda gitu cabut dan colokin kabel listrik, uda gitu pencet tombol on off lampu meja..ga ada hentinya…ampun deh..
Teman: dia tuh lagi nyari perhatian, elu jangan asal main spank donk..elu cek dulu seberapa sering elu spend time ama anak lu…
Gue: hah, masa sih..iya sih kali dipikir pikir selama seminggu lalu tuh gw sering pulang malam, kalo gw sampe rumah Andrew juga uda bobo, jadi ketemu Cuma pagi doang itu pun paling hanya 1 jam an habis itu gw uda ngantor lagi…( timbul perasaan bersalah..)
Teman: nah itu, coba ya elu luangin waktu main dan spend time dengan Andrew..ibarat tangki harus diisi ya sama dengan anak…

 

Sejak itu gw bener bener cari waktu spend time dengan Andrew walau ga tiap hari. Kadang temenin dia nonton kartun Thomas, kadang main, kadang nyari semut di halaman, atau doa malam sebelum bobo, atau sekedar jalan pagi sambil liat anjing tetangga. Hasilnya ada yang berubah, Andrew uda lebih tenang dan lebih obey..

 

Sedari dulu Andrew ga pernah nangis kalo ditinggal gw kerja. Sepertinya dia mengerti kalo mami nya harus kerja dan cari duit ya..hehe…Kalo gw uda mau berangkat kerja:

 

Gue: Eng, ami kerja ya…
Andrew: ya ami, ati ati ya… daagg…muahhh… (kiss bye)
Gue: Eeng di rumah be good boy ya.. daag… muahhhh (balas kiss bye)

 

Cerita mendidik anak tuh ga ada habis habisnya..kadang sebel, kadang lucu, kadang kesel, kadang geli, tapi yang terpenting dari semuanya gue ama papi selalu berdoa untuk diberi hikmat oleh Tuhan bagaimana discipling anak dengan benar…