“Dokter, saya mau melahirkan normal dan mau IMD ”

“Oh bisa…”

 

Karena melahirkan anak pertama melalui persalinan normal, kemungkinan untuk melahirkan anak kedua normal lagi memang lebih besar. Sedangkan untuk IMD, gw sendiri awalnya kurang yakin bisa atau tidak.  Karna gw baru mengenal istilah IMD ini pun baru baru saja. Dari hasil search di youtube, hebat sekali ibu ibu hamil di desa di jawa saja yang hanya berobat ke puskesmas sudah menerapkan IMD dan sangat berhasil..Apalagi kita yang tinggal di kota besar kudu banget melakukan IMD…

 

22 Oktober 2008

Pagi pagi bangun, mata melek langsung mikir ini hari apa ya..ooo..hari rabu.. senang banget karna ini hari pertama gw cuti… mau kemana ya??..yang pasti jalan jalan donk ke mall..dan langsung sms an ama temen untuk janji an ketemuan di mall siangnya.

 

Papi semangat juga sih mengantar gw ke mall tapi gw pikir ngapain coba jam 10 sudah nongkrong di mall kan masih sepi…Ah gak mau…mendingan di rumah aja dulu ntar siangan baru jalan dehh…

 

Jam 10an pagi masih santai di ranjang sambil nemenin Andrew nonton Playhouse, saat mau pukul 11 siang, gw mau bangun untuk bawa Andrew ke depan. Pada saat turun dari ranjang dan baru aja berdiri tiba tibaa…..byurrr….ada air yang banyak sekali ..lho ini air dari mana, apa genteng bocor??..oh tidak ternyata celana gw semuanya basahhh dengan air bening yang terus mengalir.. wah gw kagetnya minta ampun.. trus sambil jalan pelan pelan keluar kamar dan teriak ke mba gw…aduh gimana nih kayaknya air ketuban deh ini yang keluar…

Gw langsung telpon papi, tapi dua dua nomor hape nya ga diangkat mulu..gw tiba tiba diserang kepanikan..gimana nih apa akan segera melahirkan, apakah akan melahirkan di rumah?? Bagaimana kalo air ketubannya habis?? 

 

Papi pas tau kaget juga dan langsung putar balik pulang ke rumahh…sedangkan Andrew hanya bengong aja mandangi  gw ….Mungkin dia mikir kali ya kenapa coba nih emak gw jalan mondar mandir sambil ngoceh ngoceh sendiri….

 

Tanpa menunggu lagi, gw langsung ambil tas yang memang sudah disiapkan, cek lagi apa yang kurang, masukin buku control dokter, kacamata, handuk kecil, earphone hp, dan buku. Gak lama papi sampe rumah langsung deh berangkat ke rs dan saat itu jam menunjukkan pukul 11.00..

 

Sampe di RS uda jam 11.35.. langsung menuju ke ruang bersalin dan menyerahkan buku control ke suster..

“Sus, saya tadi pecah ketuban di rumah..”   

“lahirin normal ya bu, langsung masuk ruangan ya..”

 

Langsung masuk ke ruang bersalin.. ada sofa di kiri, toilet di kanan, dan TV di gantung di atas dekat sofa. Juga ada tempat untuk membersihkan bayi di kiri ranjang.

Suster langsung cek detak jantung bayi selama beberapa menit. Trus cek pembukaan masih 2 dan  Gw belum merasakan kontraksi sama sekali. Wah ini alamat bisa lama deh..

 

Bagaimana nih apa bisa gak ya melahirkan normal lagi?

Kok gak kontraksi ya..jangan sampe de di induksi, gw uda kapok dan trauma..cukup sekali sajah di induksi waktu melahirkan Andrew…sakitnya ga tahan banget kayak ayam mau dipotong…

 

“Sus, air ketuban nya habis gak ya?”

“Oh ga kok bu, ga langsung semua habis, masih ada sisa kok..”

 

Pukul 12.30, laper bangett…rasanya pengen makan yang banyak.. eh ternyata sebelum gw minta makan, suster sudah mengantar makanan.. nasi plus capcay semangkok penuh.. langsung deh gw melahap semua makanan sampe bersihhh banget.. rasanya seperti tenaga gw bertambah lagi…siap tempur lagi nihh.. hehe..

 

Kontraksi udah mulai tapi masih pelan.. dan baru kali ini gw berdoa untuk adanya kontraksi.. Gak lupa juga colokin earphone hp sambil dengar radio. Gw mencoba untuk se rilex mungkin karna di ranjang luar ada ibu yang lagi mengerang, lagi teriak teriak kesakitan..bener bener membuat gw down banget dan ciut nyali.. Jadi gw piker uda lah denger radio ajah deh.walaupun sepertinya semua lagu di radio tambah bikin lemes aja..

 

Perlahan lahan kontraksi mulai terasa.. gw ingat ingat apa yang ditulis di buku hipnobirthing.. tarik nafas panjang dan buang dengan cepat dan pendek.. begitu terus sampe gw bener2 berasa bosen banget di ranjang.. akhirnya gw putuskan duduk bersila aja sambil tetap tarik dan buang nafas dan tuh earphone tetap masih di telinga.. sampe suster pada ketawa in gw..

“Bu, masih denger radio ya…”

“ Iya sus, saya ga kuat denger orang depan pada teriak teriak, mendingan saya tutup telinga de..”

“ Bu, Jangan duduk, tiduran ajah ya..”

“ Aduh bosen sus, saya duduk aja gpp kok”

 

Uda bosen duduk, gw tiduran lagi kali ini mencoba miring ke kiri.. miring ke kanan..pelototin jam mulu, rasanya waktu berjalan lambat sekali…kontraksi makin berasa cepat..sampe gw ga tahan, teriakin suster dan secara refleks mata melotot melihat ke langit langit, nafas sesak banget..suster buru buru datang..

“ Bu, mata jangan liat ke atas ya…ayo rileks, liatin perut ajah.. tarik nafas panjang…..”

 

Gw tiba tiba panic karna kontraksi makin sakit, akhirnya bisa juga tarik nafas panjang dan buang cepat..baru deh bisa tenang dan istirahat lagi sebelum kontraksi berikutnya datang lagi..dan pembukaan meningkat ke 4..

 

Semakin lama kontraksi nya semakin gw berasa sakitnya bertambah sampe badan pun gemetar semua..

“ Sus, kok badan saya gemetar ya semua…”

“ Bu, sakitnya jangan ditahan, tarik nafas panjang ya….”

 

Iya sih semakin kita menahan sakit semakan berasa badan gemetar trus…

 

Sangking uda bosen nya, gw teriakin suster,

“ Sus, bosen nih boleh nonton gak..”

“Oh boleh…”

Tapi gw juga ga konsen nonton acara tipi entah apa tuh acara nya, eh tuh suster yang kecantol bener apa tipi… ya uda la gpp toh ada yang duduk nemenin gw dimana papi sibuk dengan telepon nya jadi daripada menganggu, papi nunggu di luar aja deh..

 

Acara nonton pun jadi sangat bosan. Gw coba merem mata aja  ga bisa, karna kontraksi sudah semakin sering. Kalo kontraksi datang, gw teriakin suster lagi..

“ Sus, kok rasanya anaknya uda mau keluar ya..aduh gimana nih..”

“ Tahan bu, ga boleh ngeden ya..belum saatnya…nanti robeknya makin lebar dan pendarahan”

“ tapi gimana nahannya soalnya bawaan nya mau ngeden trus ..”

“ dilawan aja…”

 

Uda bener bener berasa kepala bayinya uda semakin ke bawah lewati tulang panggul, dan semakin merasakan  bayi nya uda mau keluar…seperti rasanya pengen pup dan uda di ujung eh malah disuruh tahan…

 

Gw bener bener berjuang untuk melawan rasa pengen mengejan itu sambil megang erat seprei.. dan bibir kering bener deh..rasanya mau minum trus…tapi syukur banget berkat nasi capcay itu gw merasakan ada energy untuk melalui setiap kontraksi..…😀

 

“Sus, uda bukaan berapa”

“ jam 6 sore lah anaknya uda bisa keluar..”

“ bentar lagi donk, dokter mana sus..”

“ uda di telepon kok, lagi on the way..”

 

Gw sedikit lega, karna uda jam 5 sore… berarti hanya menunggu dokter datang doang nih..

Menit-menit berlalu..

“ sus, dokter mana??” –dengan nada memelas

“ tenang bu, sudah di jalan kok, dokternya uda tau…”

 

Kontraksi lagi, sampe suster duduk di depannya sambil masukin tangan ke dalam untuk nahan kepala bayinya biar ga keluar…gw ngeri banget deh ngebayanginnya…

 

Trus satu suster mijit kaki kanan gw, dan satu lagi mijit kaki kiri gw…wah gw beruntung juga nih kebetulan dapat suster yang baik, muda, sabar dan cakep lagi…

 

Nih gw nguping pembicaraan 2 suster yang nemanin gw..

“ Aduh ibu depan tuh jalan lahirnya jadi sempit lagi lhoo..padahal tadi uda bagus…”

“ iya soalnya ngejan mulu sih padahal belum waktunya …”

“ wah  bisa lama lagi tuh baru keluar anaknya..”

 

Wah, gw merinding juga dengernya..

 

Gak lama, gw dengar ada suara cowok di depan, mungkin suami dari ibu di depan itu yang bilang ke suster kalo istrinya di cesar aja karna ga tahan sakit padahal uda bukaan 6 lhooo… wah sayang banget…

 

Tapi gw tetap ga tenang sebelum melihat wajah dokter hardy….

Jam 6 sore….

“Bu,suaminya mau ikut masuk gak ya, waktu anak pertama ditemenin suami gak?

“Engga..”

“Kalo gitu gak usah aja ya bu karna kalo bapak nya kenapa napa kan kita juga yang repot..”

“Ya betul itu..gak usa deh..ntar aja masuk kalo anak uda lahir..”

 

Gw mendengar suara dokter di ruangan depan meriksa pasien lain…

 

Trus masuk ke kamar gw dengan santainya sambil make sarung tangan..

Dan secara otomatis pula, sejak gw melihat wajah dokter hardi, tanpa disuruh lagi saat kontraksi datang gw langsung ngeden, dan gw merasakan kepala bayinya bergerak gerak…

“ ya bagus trus lagi, sekali lagi…”

Dengan keluarnya kepala bayi, dokter langsung megang dan menarik keluar seluruh badannya…

 

Dan gw merasakan ada sesuatu yang hangat keluar dan langsung rasanya ploonnnggg banget…

Thanks God.. Dede Andrew sudah keluar tanpa kesulitan dan sangat lancar hanya dengan sekali ngeden….”

 

to be continued…

Note: IMD (Inisiasi Menyusui Dini – Early Breastfeeding)