Untuk urusan per-ASI-an, gua emang bukan ahlinya. Untuk memberikan ASI pada anak kedua, gua hanya ada satu kata yaitu NIAT.

 

Walaupun sudah membaca banyak referensi, buku, informasi, ikut milis tentang ASI, hanya satu hal yang bisa dilakukan yaitu belajar sendiri untuk memberikan ASI. Kadang apa yang kita baca pas mau diprakekkan itu sulit banget. 

 

Diawali dengan rajin memassage PD (eh ga rajin juga sih tapi ya ada lah) pada saat kehamilan 7 bulan, melakukan proses IMD segera setelah melahirkan, massage PD setelah melahirkan (min 1 x sehari), dan terakhir menyusui  bayi sesering mungkin.

 

Karna ASI baru keluar di hari ke 3, sewaktu di RS bayi diberikan Sufor (Susu Formula). Gua sempat ragu apakah bayi yang sudah mengenal Sufor masih mau ga menyusui dari ibunya. Susternya jawabnya gini:

“Tenang bu, anaknya pasti mau kok minum ASI di rumah kalo laper..”

 

Tetep aja gua ragu. Di hari ke empat dokter sudah mengizinkan gua pulang secara jahitan juga sudah bagus, dan control lagi dua minggu kemudian. Tapi dokter anak belum mengizinkan Erica di bawa pulang karna bilirubinnya naik. Hampir mendekati ambang batas. Daripada gua ngotot bawa pulang dan lagipula cuaca mendung ga ada keliatan matahari, ya uda lah dede di sinar terus selama 24 jam di ruang bayi. Tapi ternyataaaa biaya menginap 1 hari ini disinar itu gopekceng lhoo… mahal yackkk…

 

Gua  tetap pompa ASI walaupun yang keluar hanya sedikit, pertama 20 ml pelan pelan meningkat jadi 40 ml. walau dikit tetep mompa pake alat pompa listrik lactina punya RS. ASI hari pertama tuh kuning banget dan sangat bagus karena isinya kolostrum. Walau dikit pun gua selalu mengantarkan asi perahan ke ruang bayi untuk diminum dede. 

 

Gimana rasanya pulang ke rumah tapi ga bawa dede. Sedih pastinya. Apalagi sodara pada nanya, lho mana dede nya kok ga di bawa pulang? Gua juga info ke Teman teman yang mau menjenguk untuk ga datang dulu karna dede masih di RS. Sampe di rumah gua masih mompa sampai 2 kali sampe dapat 60 ml dan sorenya papi antar ke RS.

 

Setelah di sinar 24 jam, bilirubin sudah turun jauh, dan dede sudah di izinkan di bawa pulang ke rumah. Sewaktu gua masuk ke ruang bayi dan ketemu suster gua nanya banyak hal seputar asi.

 

“ Sus, katanya biar anak ga bingung putting ntar minum ASIP (ASI perah) nya pakai sendok ya sus..”

“ Jangan ya  bu,  jangan pernah pake sendok,, ga segampang yang ibu pikir lo. Di sini aja ga semua suster bisa pakai sendok suapin susu ke bayi. Hanya beberapa saja yang sudah terlatih. Karna kalo salah, bisa bisa susunya masuk dalam paru paru. Nah kalo uda masuk,gimana keluarinnya..kan kasian kan masih kecil gitu…ada lo ibu yang kasih anaknya susu lewat sendok eh malah berakibat fatal….”

 

Waduh gawat juga kalo gitu, ya uda deh gw pikir kalo misalnya gua mau pergi, dede minum ASIP lewat susu botol aja. Ngeri juga ngebayanginya kalo sampe susu masuk paru paru. Mungkin kalo uda lebih gede, baru bisa  kali ya kasih asip lewat sendok…

 

Sampai di rumah, dede nenen langsung, walaupun ga tau berapa ml asi yang diminum tapi bila ditandai dengan 6-7 x pipis, 2-3 x pup, berarti ASI nya cukup. Habis nenen kenyang, biasanya tertidur. Jadi sebulan pertama, aktivitas nya hanya bangun – mandi pagi – nenen – kenyang – bobo – pipis – bangun – nenen – maen – nenen – bobo…gitu seterusnya.

 

Dikarenakan memberikan menyusui itu seperti mind games, jadi perlu yang namanya mengkontrol “pikiran”. Malam pertama jam 00.00 mata beraaatt banget untuk bangun, tapi karna dede nangis nya kejer gitu, gua tersentak bangun, trus langsung nyusui. Tapi kok perasaan PD nya kempes ya..kek ga ada ASI nya..nah itu lah mulai berkutat dalam pikiran, jangan jangan ASI nya kurang nih, kok si dede minum nya ga puas puas mulu. Uda tidur, bangun lagi, nangis lagi, soalnya kalo  minum nya kenyang dan puas pasti langsung bobo..

 

Gua uda mulai menyerah, apalagi mba yang jaga Erica langsung minta di kasih sufor aja biar anaknya kenyang dan bobo, dan gua juga bisa istirahat. Gua tergoda juga dengernya. Mengingat gua juga masih capek habis melahirkan, badan pegel2, ya uda deh gua merelakan diberikan sufor 30 ml ( 1 sendok). Beneran sih dede langsung bobo habis minum. Tapi ini jelas jelas bukan solusi yang baek dan harap jangan ditiru ya.

 

Selama 1 minggu setiap jam 1-2 subuh selalu diberikan sufor 30-60 ml. selebihnya asi langsung dari pabriknya.. Setelah gua baca buku tentang ASI, Tanya beberapa teman, baca buku lagi, pikir lagi, sampe pada satu kesimpulan:

Kok ibu ibu yang laen bisa ya bangun tengah malam dan menyusui, berarti gw juga bisa donk ..

Jadi kalau siang pas dede tidur, gua juga ikutan tidur siang ngumpulin tenaga untuk bangun tengah malam.

 

Di minggu kedua, gua uda mulai rajin bangun tengah malam, walau pun dede suka bangun tengah malam, ngoceh ngoceh sendiri, gua tetep tidur di sampingnya. Kecuali kalo nangis, gua baru bangun. Ternyata bangun tengah malam, efeknya badan pegel pegel, kepala migraine senut senut. Habis makan siang ngantukkkk…

 

Tapi sekali lagi dikarenakan NIAT, ya lama lama terbiasa juga sampai akhirnya sejak minggu kedua sampai sekarang  ( 3 bulan) Dede bisa ASIX (Asi Eksklusif) tanpa dicampur sufor lagi.

 

Memasuki bulan kedua, gua uda mulai menyetok ASIP persiapan untuk kerja nanti. Sempat kekurangan botol UC, sampe sampe gua beli di Indomaret dan dengan sedikit memaksa mba di rumah dan papi untuk minum.

“ Minum nih vitamin lo, biar sehat, habis itu botol dan tutup nya buat gua ya buat simpan ASI”

 

Sampe sampe si mba dan papi terbengong bengong..hahahaha…

Setelah itu dapat hibahan botol dari temen kantor yang juga menyusui.

 

sesuai dengan pengalaman, berikut ini seputar ketidak tahuan gua seputar per-ASI-an:  

 

* Gua pernah diare, trus ASI  yang gw pompa gua buang deh. habisnya gua pikir takut anaknya juga ikutan diare.padahal sebenarnya gpp karna waktu diare juga minum obat yang aman buat ibu menyusui; norit & diatab.

* sebenarnya botol uc tuh kan max 140ml ya. gua pernah pas perah asi dapatnya 140 ml, trus gua masukin semua dalam 1 botol padahal kan asi itu bisa memuai. jadinya setelah masukin dalam freezer eh lama lama asinya bleber keluar dari tutupnya.. yah jelas jelas ga higienis lagi kan. gua ga sampe ati buangnya. gua taruh ada di atas meja trus gua ama si mba pelototin dengan tatapan sedih… yah cape cape merah asi dibuang…hiksss…

* karna niat mau nyetok asip, habis perah langsung gua masukin ke freezer. dari  yang gua  baca di milis, ini jelas salah. harusnya di kulkas bawah dulu sampe suhunya stabil baru naik in ke freezer.

* saat awal memerah asi gua hanya pake pompa asi medela manual. waktu sterilnya, semuanya gua rebus dalam air panas…hahhaa.dodol emang. lagian ngapain semua nya direbus kan yang penting corong dan botol susu nya..

 

 to be continued: persiapan mau kerja…