I’m Back.. sangking uda lama nya ga posting, ga tau mau mulai dari mana. Banyak banget yang bisa di cerita in. tetap topic hangat nya seputar breastfeeding.

Cerita yang update aja ya. Intinya…… Breastfeeding is not always easy…. Apalagi buat working moms. Sebenarnya bukan alesan sih tapi gw sendiri struggling banget untuk menyusui dan kerja juga. Tau lah kalo lagi sibuk di kantor kadang merah hanya 1 x.. bagi ibu ibu yang ngasih ASIX pasti kaget ya. Kok bisa hanya 1 x. ya ga laen ga bukan karna sibuk meeting.

Pernah nih yang seharusnya perah di jam 6 sore eh gara gara meeting yang menarik tegang urat leher, akibatnya gua bisa perahnya jam 11 malam di rumah.. coba bayangkan! Mana papi ga bisa jemput lagi, tapi Tuhan itu maha baek. Pas gua lagi nunggu taxi di depan kantor, tiba tiba ada tukang ojek yang datang dan menawarkan jasa untuk ke jalan raya depan carikan taxi. Ga sampe 1 menit uda ada taxi warna biru yang datang…. 😀

Jadi pagi pas bangun jam 6 uda perah 1 x. sebelum kerja sekitar jam 8 an susui dulu. Trus perah lagi di kantor pas jam istirahat siang. Lanjut makan siang dan kerjaaaa.. rencananya mau perah tiap 3 jam 1 x tapi apa daya rasanya ga sanggup. Hanya bisa max 2 x perah di kantor. Saat lagi meeting juga liat liat suasana meeting. Biasanya kalo uda menjelang pukul 12 uda mulai agak santai, jadi gua keluar ke wc dulu, rasanya tidak ada yang menyadari kalo gua tuh ga ada, ya uda keluar kedua kali lagi perah dulu di ruangan direksi yang kosong. Setengah jam kemudian uda selesai, lunch uda datang, jadi lunch dulu deh. Itu kalo kejadian meeting nya santai. Coba kalo meetingnya tegang boro boro kepikiran perah, ada juga stress mikirin kerjaan..

Tapi gua selalu perkiraan postif kok kalo gw tuh bs asix. Memang kenyataannya kalo hasil perahan yang gua bawa pulang selalu kurang dan hrs ambil dari stok di freezer. Kalo di milis Asi for Baby, di bahas bagaimana caranya stimuli LDR, gua juga uda nyobain, hasilnya mantap deh, bisa nambah 30 -40ml lagi. Gua yakin solusi selalu ada, sampe ya ikut kelas Breastfeeding for working moms di kemang. Gpp lah jauh yang penting ilmu nya toh..

Asiknya di sana ketemu para konselor yang uda pengalaman, bisa berbagi tips, malah ada yang bisa asix sampe anaknya 2 tahun..hebat amat ya.. khusus buat gua saran nya sih: – harus rajin perah 3 jam 1 x. karna prinsip asi itu supply and demand. – Kalo kepepet banget, sebelah PD di susui, sebelahnya lagi di pompa, ribet emang tapi gua lakuin juga. – Mau tengah malam, subuh sekalipun tetap bangun dan perah. Ini juga uda gua laku in sampe pake acara pasang alarm untuk bangun. Kalo ga mah bisa tidur kebablasan.

Saat yang paling parah tu sekitar awal Feb. puncak puncaknya tuh dua minggu lalu. Gara gara kesibukan acara launching perusahaan baru, seumur umur kerja, tantangan terberat ya saat saat sekarang ini. Mungkin juga karna gua masih menyusui anak ya, jadinya beban tu bertambah berat. Ga tau deh gimana lewati hari demi hari. Rata rata tiap malam pulang dari kantor selalu tengah malam, bahkan pernah sampe subuh jam 3. jadinya tidur hanya 3 jam, gua bela belain pulang karna jam 4 biasanya dede nenen. Ada temen yang malah sampe jam 6 pagi baru pulang.

Pokoknya segala macam vitamin uda dimakan, segala macam ramuan penolak angin uda di minum, segala makanan dimakan biar perut ga kosong dan ga masuk angin. Urusan gemuk urusan belakang deh ya penting gua ga boleh sakit karna nyusui.. Sekali lagi, Tuhan maha baek, gua masih bisa merah asi di kantor, pulang tetap masih bisa nyusui, masih kuat berangkat kerja walau tidur hanya 3 jam. Tetap aja hasil perahan hari demi hari mulai menurun, sehari sekali ambil stok asip di freezer. Lama lama nipis deh stoknya sampe hanya sisa 6 botol dan gua uda ga berani lagi buka freezer. Arrggghhhh…..

Solusinya???

Selalu ada solusi kalo kita niat. Ini saat nya gua di uji banget. Karna ga hilang akal, gua telpon deh ke kantor AIMI, nanya konselor mana yang incharge hari ini, eh kebetulan ibu Mia Sutanto. Senang sekali bisa bicara dengan Ibu Mia, dan dari hasil pembicaraan, solusinya hanya dua, antara laen: karna fisik kelelahan, kurang tidur, otomatis asi drop, 4-5 hari kemudian baru bisa pulih kembali. “Bisa pulih kembali ya bu..” “Bisa donk, harus yakin bisa…”

– jadi solusi pertama ya cari donor asi, sampe keadaan gua pulih kembali…

 – tambah dengan sufor, jadi ya hanya 1 x sufor aja. “sufor kan rasanya beda bu dengan asi, anaknya mau ga ntar bu..”

Gua pribadi dengan alas an tetap ingin dede asi full, jadi gua pilih choice yang pertama yaitu donor ASI. Gak susah kok cari donor asi karna ada temen kantor yang anak nya 3 bln lebih tua dari Erica dan sampe saat ini masih ASIX malah berlebih lebih.. Untung kalangan laen mungkin ada pro dan kontra dalam hal donor asi. Gua tau juga kalo keluarga tau pasti juga menentang. Jangankan donor wong asi taruh di freezer aja mama gua sampe terbengong bengong ga percaya kalo itu ok dan sehat. Karna waktu yang berjalan, dan Erica selalu sehat baru deh mama gua percaya.

Anyway, Papi tetap mendukung apa pun keputusan gua dan jadilah hari ini hari pertamanya asip di rumah di tambah dengan 2 botol asip donor. Pengen tau bagaimana sih si dede minum asip donor? Si mba bilang ya biasa aja malah lahap..hahha… ada beda ga sih ya, ga jelas juga deh. So, sekarang ini gua berdoa trus untuk asi gua kembali seperti semula, dan malah lancaarrr trus krn dede minumnya uda mulai banyak.

so, buat para moms yang sebentar lagi akan kembali kerja, perah lagi sebanyak buanyaaakkk mungkin asi untuk stok di freezer. manfaatnya akan berasa banget pas uda back to work..