Terharu banget baca berita di Yahoo! news kemarin.

Disebut sebagai “easter miracle” keajaiban Paskah, dimana seorang Ayah terjun ke East River, ibaratnya masuk ke “twilight zone” dengan air yang dasarnya gelap, dalamnya tak terselami untuk menolong anak perempuannya yang berusia 2 tahun..

Merinding kan bacanya. Seperti yang diceritakan Sang Ayah kepada NY Post, Jadi kisahnya begini:

Sang ayah, David Anderson, sedang bersama dengan anak nya yang berusia 2 thn kunjungi kapal besar yang sedang bersandar di pelabuhan South Street Seaport. Kejadiannya seperti hitungan detik cepet bener.

Jadi si David ini merasa bagus utk ambil foto si anak di dekat tangga yang menghubungkan kapal dengan pelabuhan dan dengan background keramaian orang. Nah si anak berdiri di tangga, setelah di ambil foto, ternyata hasilnya jelek, trus sang Ayah coba delete foto di kamera..dalam hitungan detik saat melongok ke atas eh si anak uda hilang..wah panic kan..tapi ga ada suara ceburan air, hilang tanpa jejak..ternyata pas di lihat ke bawah, anaknya uda di air..Takut mungkin anaknya pingsan karna terbentur kepala, langsung si David naroh kamera, keluarin isi barang di kantong celana (masih sempet sempetnya tuh..) terjun dari ketinggian 20-30 kaki…

Ternyata yang terjun bukan hanya David sendiri…

Ada seorang turis Perancis yang tak diketahui identitasnya ikutan terjun, ikut bantu untuk angkat si anak ke atas. Kalo sang Ayah yang terjun itu sih wajar ya karna kan selamatin anaknya sendiri. Tapi ini ada juga orang yang ga dikenal yang tanpa ragu langsung terjun juga.. Gua acungkan jempol dua deh..beneran luar biasa. Makanya sampe disebut “Good Samaritan” si orang samaria yang baik hati..Si anak selamat, nangis2 karna shock dan segera dilarikan ke Rumah Sakit. Sedangkan menurut saksi mata, si turis perancis yang tidak diketahui namanya tersebut langsung jalan, dan naik taxi tak ada yang tau menuju ke arah mana.

Pas habis baca, gua langsung pikir, gimana kalo anak gua yang jatuh ke laut ya..gua langsung terjun nolong gak ya..Aduh jangan sampe kejadian deh.. Pasti nolong donk. Gua sih renang bisa, gaya kodok doang itupun kudu ribet pake kacamata renang dulu, secara kan pake softlens, trus harus pake topi renang kl ga poni depan nutupin mata…wekekeke..

David terakhir berkomentar, itu adalah suatu keajaiban, sampe dia bertanya Tanya apakah ada malaikat di atas bumi ini …

Gua setuju sih malaikat tidak harus berbentuk fairy angels’ dalam dongeng yang mempunyai sayap, yang berbaju putih panjang, di atas kepada ada ring cahaya…Gua yakin ada malaikat yang muncul dalam hidup setiap orang.

Hal hal kecil saja ya misalnya yang teringat sepanjang memori gua..

–          Ini kejadian nya uda kira kira 6 tahun yang lalu, saat malam hujan gerimis, gua habis pulang dari rumah temen dan mau nyebrang jalan daerah bandengan, gua lihat jalan sepi, trus ada motor kenceng datang, gua pikir ah jalan sepi Cuma 1 motor ini gua mau nyebrang aja deh, tapi entah ada apa ya, tiba tiba di tengah jalan tuh gua jadi blank gitu dan ragu mao berhenti kasih tu motor lewat dulu apa gua nyebrang ya. Itu lah fatalnya tiba tiba tanpa sempat membuat keputusan, gua uda merasakan tangan tak kuat menahan, kepala sudah menyentuh aspal, darah dimana mana. Semuanya gelap.  Samar samar merasa gua diangkat ke bajaj, sampe di UGD RS Atmajaya, gua sadar karna merasa mual, trus gua liat ada satu orang bapak yang baju nya ada darah2, dan dia bilang, non, ini darah non di baju saya..habis itu gua langsung muntah, karna kepala pusing.

Akhirnya gua tau si Bapak lah yang nolong gua bawa ke RS, sampe skrg gua ga tau namanya, dan gua juga ga gantiin ongkos tuh bajaj.. hanya tau si bapak itu tukang ojek di daerah dekat warung situ. Ya ini lah the good Samaritan, malaikat di muka bumi yang menolong tanpa pamrih..

–          Doeloe doeloe banget zaman kuliah gua pernah nyari rumah temen di pondok kopi, ceritanya mau jemput trus barengan ke gereja, jadilah dari grogol naek 213 bis kecintaanku haha turun sampe rute bis nya habis yaitu kampung melayu. Nah lanjut lagi naek metro mini, entah gimana ya gua turun di jalan yang sepi, maklum minggu kan jalanan sepi. Zaman dulu kan ga ada hape, adanya pager doang. Nyari2 deh telepon umum yang warna orange ngejreng.  Lagi celingak celinguk trus doa doa dalam ati, takut juga sih perasaan gua orang Jakarta barat kok terdampar sih di Jakarta timur… :D  entah dari mana muncul lah seorang mas-mas, yang ternyata tau dan mao nunjukin jalan ke alamat yang dituju..ahhhh leganya. .. That’s the angel on earth.. J Alangkah indahnya ke gereja ga hanya sendiri tapi juga membawa seorang teman..

 Banyak lagi kisahnya, tapi intinya banyak hikmat yang bisa dipetik ya. Kek gua habis tabrakan walau trauma 2 taon ga berani nyebrang jalan haha, gua jadi belajar kl mao nyebrang jangan ragu ragu trus berhenti tengah jalan.. fatal tu. 

Dimanapun kita berada, kalo tujuannya baek, pasti ada jalannya, ga nemu jalan buntu deh..haha..

So, do you believe there is an angel on earth??